Suara Anak Jati Pitas

Suara Anak Jati Pitas

Jangan Sombong Jika Ingin Dikawan

Lumrah sesetengah individu yang beranggapan dirinya 'perfect'. Suaranya bukan main lagi lantang menegakkan benang. "Kita mesti ikut peraturan", padahal dia sendiri sering melanggar peraturan. "Kita mesti menghormati privasi orang lain", padahal dia sendiri suka memburuk-burukan orang di depan orang yang lain. "Kita jangan makan duit haram", padahal dia sendiri menerima 'sogokan tanpa sedar' dari pihak-pihak yang ingin meraih sokongannya.

Nilailah dulu diri sendiri sebelum terlalu menilai orang lain. Kita hidup di dunia ini berasaskan sikap dan sifat seorang manusia serta hukum alam dan bukannya diikat dengan peraturan dunia semata-mata. Toleransi, pertimbangan wajar, komunikasi, memahami dan lojik perlu diperhalusi.

Jangan memandang rendah terhadap orang lain. Ingatlah bahawa setiap insan telah diberikan keistimewaan khsusus oleh Allah SWT. Berkawan biar seribu, berlawan jangan sekali.

Jangan sombong jika ingin di kawan. Jangan memilih kawan jika ingin menjadi kawan. Kawan adalah teman suka duka di luar rumah. Kawan yang rendah daripada kita adalah kawan yang paling setia dengan kita.

Sahabat yang paling baik ialah ibu bapa dan keluarga kita. Sahabat yang paling akrab ialah orang di sekeliling kita.

Janganlah kita sombong jika ingin dikawan.

Foto Obama Jeling Remaja Brazil Popular Di Internet

OBAMA diperhatikan Presiden Perancis, Nicolas Sarkozy (kanan) memandang belakang Tavares dalam sesi bergambar di sidang G8, kelmarin. Gambar kecil wajah Tavares.

ROME: Golongan muda dari negara membangun serta industri bersatu di L'Aquila di Itali ketika pemimpin Kumpulan Negara Lapan (G8) mengadakan sidang kemuncak.

Mereka dikenali sebagai 'Junior 8' atau J8 hadir bagi membincangkan tema kemiskinan dan pemanasan global. Seorang wakil setiap delegasi nasional berpeluang bertemu pemimpin negara mereka untuk mengambil gambar, Khamis lalu.

Wakil Brazil dari Rio de Janeiro, Mayara Tavares, 16, yang alam perjalanan bertemu Presiden Brazil, Luiz InĂ¡cio Lula da Silva, mendapat perhatian Presiden Perancis, Nicolas Sarkozy serta Presiden Amerika Syarikat, Barack Obama.

Selanjutnya...

Kasihan Tiang Ini

Wah! nampak gah tiang lampu ini di Dataran Bengkoka dan telah membantu mencorakkan pemandangan yang indah di destinasi pelancongan Pitas ini. Tapi bagaimana dengan yang ini?
Sebuah tiang lampu yang dibangga-banggakan selama ini kini diabaikan. Lalu ianya kini akan menjadi bahan bualan yang akan memburukkan nama dataran ini. Jika ditanya di mana? Pastinya akan dijawab di PITAS. Huh! sedih sekali kerana siapa yang ingin dipuji dan siapa pula yang ingin dikutuk.

Dalam perkara ini, adakah kontraktor yang dipersalahkan atau pemeriksa kelulusan untuk kontrak ini yang perlu bersuara untuk mempertahankan situasi ini. Atau adakah pihak bertanggungjawab lain yang berani tampil untuk mengakui kesilapan dan berusaha untuk memperbetulkan keadaan. Kita sama-sama tunggu dan lihatlah.

Sekadar renungan untuk seorang kawan

Pertama sekali kenalilah siapa dirimu.Hanya dengan mengenal dirimu, mengenal kelebihan dan kelemahanmu, kau boleh menaklukkan lawanmu. Nasihat yang sudah beratus-ratus tahun usianya ini datangnya daripada Sun Tzu. Saya berasa perlu mengulangi nasihatnya ini sebagai panduan kepada mereka yang berhasrat bertarung di medan laga.

Kedua, kenali siapa lawanmu siapa musuhmu. Ada beza antara lawan dan musuh.Lawan tidak semestinya musuh. Jadi kenali siapa lawanmu. Siapa lawanmu.Apa kelebihannya, apa pula kelemahannya. Kalau kau tahu mana titik kelemahannya, mana kekuatannya, kau pasti dapat mengalahkannya.

Ketiga, kenali gelanggang dimana kamu berlaga. Dimana tempatnya, apakah di tengah padang, apakah di dalam dewan, atau dimana tempatnya.Kau mesti mengenali tempat dan kawasan itu sebaik-baiknya.Tahu apa jenis rumput yang tumbuh di sekelilingnya, tahu apa jenis pagar yang digunakan, apa jenis dawai, apa jenis ranjau dan sebagainya.

Keempat, cari saat yang paling tepat. Masa yang sesuai. Apakah akan bertempur di tengah panas terik matahari ataukah di tengah malam yang sunyi. Bila masanya, apakah akan bertempur hari ini, esok, minggu depan atau bulan depan. Kalau kau tersalah kira, dan gagal mengenali saat yang tepat, kau hanya akan kalah dan menjadi mangsa.

Sebenarnya banyak nasihat-nasihat Sun Tzu dalam bukunya Seni Berperang itu. Saya tiba-tiba teringat Sun Tzu. Saya takut dan khuatir, kawan saya akan jadi mangsa atau dimangsakan kerana ia didedahkan terlebih awal kepada musuh-musuhnya.

Saya teringat seorang khalifah, Sayidina Ali yang meminta sahabat-sahabatnya supaya menyusun strategi untuk bisa mengalahkan musuh mereka.

http://abdnaddin.blogspot.com/2009/07/sekadar-renungan-untuk-seorang-kawan.html

Suara Anak Jati Pitas

Followers

Komuniti Utara Sabah

Jauhi Politik Wang

Jauhi Politik Wang